Penipuan dan Skandal Poker Paling Terkenal

poker scam alert

Penipuan dan Keributan Poker Teratas dalam Sejarah 26 Juni 2023 26 Juni 2023 Adrian Sterne https://top10pokersites.net

peringatan penipuan pokerPoker telah melakukan keajaiban bagi pemain di seluruh dunia, memungkinkan mereka mencari nafkah dengan bermain game poker langsung dan online.

Poker mendapat banyak liputan positif melalui acara televisi, turnamen besar seperti World Series of Poker (WSOP) dan streaming langsung di Twitch.

Namun, poker terkadang juga mendapat rap buruk karena jumlah penipuan dan hiruk pikuk poker yang telah menodai permainan ini selama bertahun-tahun.

Dalam artikel ini, kami mengumpulkan beberapa penipuan poker paling umum dalam sejarah dan beberapa penipuan poker terbesar dalam beberapa tahun terakhir.

Keripik Palsu di Borgata Winter Poker Open tahun 2014

Christian LusardiPemain poker Christian Lusardi menjadi terkenal setelah Borgata menangkapnya menggunakan chip palsu di Borgata Winter Poker Open tahun 2014.

Tidak senang dengan karir pokernya yang lancar, Lusardi memperkenalkan chip palsu ke dalam permainan. Tidak ada yang mencurigainya melakukan kecurangan ketika dia muncul sebagai pemimpin chip pada Hari ke-2.

Namun, pejabat turnamen menyadari ada sesuatu yang salah ketika mereka melihat jumlah chip dalam permainan lebih dari yang seharusnya.

Mereka meluncurkan penyelidikan dan menemukan beberapa chip palsu. Tim investigasi menggunakan kamera kasino dan menyadari bahwa Lusardi melakukan penipuan pada mereka.

Lusardi memperburuk keadaan dengan mencoba membuang keripik palsu ke toilet, menyumbat pipa hotel. Borgata mengeluarkan Lusardi dari turnamen pada hari kedua, dan polisi menangkapnya keesokan harinya.

Delapan belas bulan kemudian, dewan juri Atlantic County secara resmi mendakwa Lusardi atas kejahatan kriminal tingkat tiga, upaya pencurian tingkat dua melalui penipuan, dan pemalsuan merek dagang tingkat dua.

Operasi Kecurangan Seperti Kultus di GGPoker

Dalam wawancara 80 menit di Podcast Doug Polk pada April 2022, pemain poker Martin Zamani menuduh Bryn Kenney, yang berada di peringkat kedua dalam Daftar Uang Sepanjang Masa, menjalankan operasi curang poker yang mirip sekte di GGPoker.

Zamani memberi tahu Polk bahwa Kenney menggunakan kuda untuk berkolusi dalam permainan poker online di GGPoker. Komunitas poker menggunakan istilah “kuda” untuk pemain yang ikut serta dalam turnamen dan permainan uang tunai untuk pembayaran. Sambil menuduh Kenney, dia juga mengakui bahwa dia menipu orang lain hingga jutaan dolar.

Zamani mengatakan bahwa Bryn menggunakan taktik curang seperti ghosting, bantuan waktu nyata (RTA), dan kolusi. Dia memberi kesan kepada pendengar bahwa Kenney adalah kepala sekte curang di GGPoker. Diduga, “kuda” Kenney harus menjalani kehidupan yang diinginkan Kenney atau berisiko dikeluarkan dari tim.

Zamani juga menuduh Kenney mengirim kudanya ke dukun untuk meningkatkan permainan mereka dan meningkatkan level energi mereka. Berbicara tentang pengalamannya di ruang ritual dukun, dia mengatakan bahwa dia menggambarkan dirinya sebagai panglima perang dan pembunuh dan meresepkan ritual pembersihan yang disebut Kambo, yang melibatkan penyuntikan racun katak monyet raksasa melalui luka kecil yang dibuat pada tubuh manusia. Dia mengatakan dia tidak mengizinkan dukun untuk melakukan ritual padanya.

Meskipun Kenney berhenti sebagai duta GGPoker pada Maret 2018, dia terus bekerja sebagai konsultan untuk ruang poker online dan kabarnya membantu mengembangkan bisnisnya.

Menanggapi tuduhan Zamani, dia mengaku memiliki kandang online tetapi membantah menggunakan perangkat lunak RTA. Dia membenarkan bahwa dia menggunakan kolusi dan ghosting, tetapi membantah keras pada kudanya karena menolak mengikuti saran gaya hidupnya. Dia juga menerima bahwa dia telah mengirim Kenney ke dukun.

Kenney, bagaimanapun, menolak untuk menanggapi tuduhan Zamani bahwa dia memperoleh lebih dari $2 juta per minggu dari GGPoker.

Skandal Kecurangan Mike Postle

Mike PostleTuduhan curang terhadap Mike Postle menarik perhatian komunitas poker untuk sebagian besar tahun 2019 dan 2020.

Kehidupan Postle mulai berubah saat Stones Gambling Hall, sebuah ruang poker di California, menyiapkan streaming langsung untuk permainan seharga $1/$3.

Postle sering berpartisipasi dalam permainan ini dan mengesankan para komentator dan pemirsa dengan keahliannya. Postle baru saja memiliki bakat untuk membuat keputusan yang tepat dan mengendus-endus gertakan besar.

Banyak yang merasa sulit menerima kesuksesan Postle yang berkelanjutan di Stones Gambling Hall dan merasa ada sesuatu yang salah. Komentator poker Veronica Brill, yang mahir dalam statistik poker dan matematika, adalah salah satunya. Dia merasa ada yang tidak beres dan mendekati Justin Kuraitis, yang merupakan manajer ruang poker di Stones pada Maret 2019, tetapi dia tidak menganggapnya serius. Saat Postle terus memenangkan pertandingan demi pertandingan selama beberapa bulan berikutnya, Brill menyuarakan kecurigaannya di Twitter.

Jika seseorang menampilkan kemungkinan curang pada streaming langsung, Anda tidak membuat seluruh ruangan tidak dapat menggunakan ponsel mereka dalam upaya untuk mengurangi kecemasan semua orang dan kemudian tetap mempromosikan pemain tersebut sebagai salah satu yang terbaik.

– Veronica Brill (@Angry_Polak) 28 September 2019

Vlogger poker Joey Ingram menanggapi tuduhan ini dengan serius dan mencoba mencari tahu bagaimana Postle berhasil memenangkan sebagian besar permainan. Setelah mengumpulkan informasi dari 69 sesi, dia menyimpulkan bahwa Postle telah memenangkan 62 sesi, menghasilkan keuntungan lebih dari $250.000 dalam setahun. Ini menarik perhatian komunitas poker yang mulai menyelidikinya.

Pakar poker juga memperhatikan bahwa meskipun kasino mengalirkan permainan setelah penundaan, ia mencatat data secara waktu nyata. Seorang pemain memiliki kesempatan untuk menggunakan teknologi yang tepat untuk mengakses data waktu nyata dan menjadi pengguna super langsung. Pengguna super adalah pemain yang dapat mengakses akun dan melihat kartu hole dari semua pemain dalam permainan.

Banyak pemain percaya bahwa Postle menjadi superuser dengan bantuan orang dalam seperti Kuraitis. Rekaman itu menunjukkan Postle menatap ponsel yang diletakkan di pangkuannya sebelum membuat keputusan yang benar. Joey Ingram menguraikannya dalam serangkaian video yang tersedia di YouTube.

Pada Oktober 2019, sembilan puluh pemain mengajukan gugatan terhadap Mike Postle, Stones, dan Justin Kuraitis, menuntut ganti rugi. Gugatan itu didasarkan pada bukti dan analisis tidak langsung yang dilakukan oleh Ingram, Berkley, dan Brill. Stones mendapat cercaan ketika hakim menyatakan bahwa kekalahan judi tidak dapat menjadi subjek proses hukum di bawah hukum California. Hakim juga menolak kasus terhadap Mike Postle.

Kemudian pada tahun 2020, penggugat mengajukan gugatan yang diubah karena ada kesempatan untuk menuntut Stones atas penggaruk yang dibayarkan. Untuk memenangkan kasus tersebut, mereka harus membuktikan bahwa Postle curang dalam permainan poker ini, dan Stones tidak melakukan apa pun untuk mencegahnya.

Pada September 2020, tersiar kabar bahwa sebagian besar penggugat memutuskan untuk menerima penyelesaian. Dan mereka yang menolak untuk menyelesaikan berhenti menanggapi pengacara yang menangani kasus tersebut, menandakan mereka tidak lagi tertarik dengan urusan Postle.

Sekarang sudah jelas, Postle mengajukan gugatan pencemaran nama baik yang menyebutkan beberapa pemain dan perusahaan poker, termasuk PokerNews, Daniel Negreanu, Joey Ingram, ESPN, dan lainnya. Postle kemudian akan membatalkan gugatan tersebut dan pergi ke bawah tanah untuk menghindari sorotan media.

Kolusi di Partouche Poker Tour tahun 2009

Kompilasi video oleh pemain poker Prancis Nordine Bouya memberikan bukti kolusi di meja final Tur Poker Partouche pada tahun 2009.

Video tersebut memperlihatkan pemain poker Prancis Cedric Rossi dan Jean-Paul Pasqualini bekerja sebagai tim dan menggunakan isyarat tangan untuk menyampaikan informasi kartu satu sama lain. Pasqualini finis pertama dan memenangkan hadiah sebesar €1 juta. Rossi finis kedua dan menang lebih dari €600.000.

Menurut laporan Mirror yang diperbarui pada Mei 2013, tidak ada yang menyelidiki kasus ini karena kurangnya aturan untuk turnamen poker saat itu. Namun, Global Poker Index (GPI) memperdebatkan masalah tersebut selama sepuluh hari dan memutuskan untuk menangguhkan kedua pemain tersebut. Meskipun tidak dapat dipastikan bahwa mereka curang di meja poker, GPI menghapus mereka dari peringkatnya karena perilaku mereka yang tidak adil.

Keramaian Dek Dingin

Keramaian Dek DinginPernahkah Anda mendengar orang menggunakan istilah “lebih keren” saat bermain poker? Istilah ini berasal dari salah satu hiruk pikuk poker tertua, dek dingin, atau setumpuk kartu yang dicurangi untuk kepentingan satu pemain.

Penipuan itu bekerja beberapa tahun yang lalu ketika turnamen poker langsung dengan keamanan ketat tidak pernah terdengar. Penyelenggara menyiapkan pendingin terbaik, memperkenalkannya pada waktu yang tepat, menonton drama poker, dan meraih rampasan.

Penipuan itu juga membutuhkan antek, yang membuat pot besar dengan mendorong taruhannya lebih tinggi. Antek juga menarik ikan ke meja dengan berpura-pura kaya dan mabuk. Selama permainan, dia mengalihkan perhatian para pemain untuk memungkinkan kaki tangannya memperkenalkan dek dingin dan memperbaiki hal-hal yang menguntungkannya.

Penipuan Tinta Tak Terlihat

kartu poker bertanda tinta tak terlihatTiga pemain poker Italia berhasil menggunakan tinta tak terlihat dan lensa kontak untuk menipu Princes Casino di Prancis sebesar €64.000 dalam dua permainan terpisah dari Stud Poker. Staf kasino menjadi waspada ketika kelompok tersebut, yang telah memenangkan $44.000 di awal minggu, kembali untuk permainan lain beberapa hari kemudian. Mereka memutuskan untuk menyelidiki ketika mereka memenangkan $20.000 lagi.

Setelah memeriksa kartu dengan cermat, tim investigasi menemukan bahwa ketiganya telah meminta bantuan seorang karyawan kasino untuk menandai bagian belakang kartu dengan tinta yang tidak terlihat. Awalnya, para penyelidik percaya bahwa ketiganya menggunakan kamera, tetapi kemudian mereka menemukan bahwa mereka menggunakan lensa kontak khusus untuk melihat bekas tinta yang tidak terlihat.

Proses penyortiran tepi atau penandaan kartu ini juga digunakan oleh Poker Hall of Famer Phil Ivey di Amerika dan Inggris untuk memenangkan jutaan dolar di Punto Banco. Ivey digugat dan namanya tercoreng atas tuduhan curang tersebut.

Pikiran Akhir

Di setiap industri, ada penipu yang selalu mencari jalan pintas atau hiruk pikuk untuk mendapatkan uang dengan cepat. Poker tidak terkecuali untuk ini dan terus mendapat reputasi buruk karena penipuan ini. Membaca tentang penipuan dan hiruk pikuk poker top itu penting karena Anda membutuhkan pengetahuan tidak hanya untuk mendeteksi penipuan, tetapi juga untuk tetap aman dan tidak tertipu.

Author: Ethan Jenkins