Apa itu Tangan Orang Mati di Poker

Dead Man's Hand in poker

Apa Itu Tangan Orang Mati di Poker 8 Mei 2023 8 Mei 2023 Adrian Sterne https://top10pokersites.net

Tangan Orang Mati dalam pokerSalah satu permainan kartu paling populer di dunia, poker selalu menginspirasi intrik, bahkan di kalangan non-pemain.

Salah satu dari banyak istilah poker yang telah menjadi bagian dari bahasa sehari-hari dan budaya populer adalah “tangan orang mati”.

Tangan poker terkenal ini adalah dua pasang yang terdiri dari ace hitam dan delapan hitam, meskipun ada versi yang berbeda selama bertahun-tahun.

Tangan orang mati mendapatkan namanya dari kisah seorang penjudi abad ke-19 yang terbunuh saat dilaporkan memegang kartu-kartu ini di tangannya.

Sejarah Tangan Orang Mati

Akun pertama tangan orang mati di poker berasal dari tahun 1886, ketika dianggap terdiri dari sepasang puluhan dan tiga jack. Akun selanjutnya menggambarkannya sebagai tangan tujuh dan jack atau delapan dan jack. Namun, baru pada tahun 1920-an deskripsi delapan dan ace saat ini diterima secara luas.

Di usia dua puluhan, Frank J. Wilstach, seorang editor surat kabar dan penulis dari Indiana, menulis biografi berjudul “Wild Bill Hickok: The Prince of Pistoleers”, yang kabarnya berisi kisah tentang tangan poker yang terkenal itu.

Bill Hickok liarBuku tersebut menggambarkan kehidupan dan kematian Wild Bill Hickok (foto), seorang penegak hukum dan penjudi dari Illinois.

Dia dibunuh pada tahun 1876 selama permainan poker, memegang dua pasang kartu hitam delapan dan ace dengan kartu hole yang tidak diketahui. Hickok adalah tokoh terkemuka di Amerika abad ke-19.

Ia lahir pada tahun 1837 dan menjadi terkenal sebagai seorang penegak hukum dan aktor yang sering mengunjungi permainan poker saloon lokal. Meski lahir di Illinois, saat beranjak dewasa, dia pindah ke Deadwood, kota perbatasan yang nantinya akan menjadi bagian dari negara bagian South Dakota.

Menurut cerita, Jack “Crooked Nose” McCall bergabung dengan meja poker bersama Hickok. Selama pertandingan, McCall kehilangan semua uangnya. Hickok memberinya beberapa dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus bermain hanya jika anggarannya cukup besar. Diduga, proposisi dan nasehat tersebut menyinggung dan membuat marah McCall.

Dia sangat marah sehingga dia kembali ke salon yang sama keesokan harinya, berniat untuk membunuh Hickok. Hickok biasanya duduk dengan punggung menghadap ke dinding karena dia ingin melihat ruangan dengan jelas. Namun, malam itu, penegak hukum yang malang itu duduk dengan punggung menghadap ke kamar. McCall datang di belakangnya dan melepaskan tembakan ke kepalanya.

Hickok jatuh mati memegang sepasang delapan hitam dan sepasang ace hitam di tangannya. McCall kemudian diadili dan dijatuhi hukuman mati dengan digantung pada tahun 1877.

Meskipun kartu persisnya dan motif pembunuhan telah diperdebatkan, legenda itu tetap ada.

Tangan dalam Kehidupan Sehari-hari dan Budaya Populer

Tangan orang mati itu tidak akan berarti hari ini jika Wild Bill Hickok bukan sosok yang begitu terkenal. Yang luar biasa tentang dia adalah, meskipun dia seorang penjudi, dia juga seorang penegak hukum dan pembuat senjata.

Sepanjang hidupnya yang singkat, Hickok juga seorang penjebak, prajurit, pemburu, dan mata-mata dan dikatakan sebagai pria yang cukup tampan. Oleh karena itu, kehidupannya yang luar biasa dan, bahkan mungkin lebih, keadaan kematiannya tetap berpengaruh hingga saat ini.

Selama bertahun-tahun, tangan almarhum telah menemukan jalannya ke banyak bidang kehidupan sehari-hari dan budaya populer. Salah satu bukti paling kuat tentang signifikansinya adalah fakta bahwa Divisi Pembunuhan Departemen Kepolisian Metro Las Vegas menggunakan dua pasang delapan dan ace sebagai lambangnya.

Tangan juga telah digunakan dalam budaya populer. Misalnya, novelis Amerika Ken Kesey menyebutkannya dalam karya klasiknya “One Flew Over the Cuckoo’s Nest“. Dia menggambarkan karakternya, McMurphy, memiliki tato kartu di salah satu bahunya. Arti tato tetap terbuka untuk interpretasi.

James Patterson juga mereferensikan tangan orang mati itu dalam bukunya “Along Came a Spider“. Salah satu karakter menggunakan tangan sebagai kata sandi untuk komputernya dan menceritakan ayahnya memenangkan senjatanya dengan kartu-kartu ini.

Dalam film “Stagecoach” tahun 1939, sutradara John Ford menggunakannya untuk mengisyaratkan kematian karakter bernama Luke Plummer. Kehidupan karakter berakhir mirip dengan Wild Bill’s — dia ditembak mati oleh Ringo Kid setelah memegang dua pasang ace hitam dan delapan dalam permainan poker.

Banyak acara TV populer juga menggunakan tangan orang mati itu. Salah satu karakter utama dalam Criminal Minds, agen khusus Aaron Hotchner bermain poker melawan narapidana yang dijatuhi hukuman mati. Di akhir permainan, Hotch mengatakan bahwa dia memiliki tangan orang mati itu, untuk menyenangkan narapidana itu. Namun, agen tersebut mengungkap ace lain di saat-saat terakhir, memenangkan permainan dengan full house dan membuat narapidana mengungkapkan lokasi korbannya.

Anda dapat menemukan referensi budaya pop lainnya tentang tangan orang mati di video game seperti Hearthstone, Fallout: New Vegas, Wing Commander IV, Werewolf: The Apocalypse dan Need for Speed: Carbon.

Apakah Tangan Orang Mati adalah Tangan yang Kuat di Poker?

Menjadi dua pasangan, Tangan Orang Mati lebih kuat dari kartu tinggi atau pasangan, tetapi tidak bisa mengalahkan sebagian besar tangan lainnya, terutama bukan straight atau royal flush.

Dengan mengingat hal itu, kita dapat menyimpulkan bahwa bertahan dalam permainan dengan tangan orang mati bisa sangat berisiko. Langkah yang ingin Anda lakukan sangat tergantung pada bagaimana perilaku pemain lain selama pertandingan. Mungkin yang terbaik adalah melipat jika kartu komunitas salah dan pemain sebelum Anda menaikkan.

Namun, jika ada kartu as di antara kartu komunitas, Anda dapat membuat rumah penuh. Tetap saja, tetap berisiko untuk tetap bermain bahkan dengan tangan ini karena pasangan yang lebih kuat dapat mengalahkan 8 Anda yang lemah.

Author: Ethan Jenkins